Perilaku Travelling Kelas Menengah


(dimuat di majalah Warta Ekonomi)

Jelang akhir tahun seperti ini, ada banyak promo dan kesempatan bagi kelas menengah untuk mengambil paket liburan. Baik bersama keluarga maupun rekan sekantor (yang dikemas dalam format meeting tahunan atau training). Bepergian bersama keluarga kini tidak cukup hanya di lokasi wisata dalam negeri. Kelas menengah juga mulai menjamah destinasi pariwisata di luar negeri. Tidak heran, membludaknya kelas menengah sungguh luar biasa di pameran GITF (Garuda Indonesia Travel Fair) yang lalu.

Untuk GITF 2014 tercatat jumlah pengunjung yang datang pada dua kali penyelenggaraan yaitu bulan April dan September mencpai jumlah pengunjung 59.000 orang, dengan total penjualan sebesar Rp 223,62 miliar, naik sekitar 215% dari tahun lalu. Mereka rela antri untuk masuk lokasi acara melihat pameran 40 lebih pemain industri traveling, meskipun bayar tiket Rp 20.000 per orang. Tidak tanggung-tanggung, pengunjung yang datang mencapai 80.000 orang dengan nilai transaksi lebih dari Rp 70 miliar.

Dari informasi-informasi tersebut, kita dapat menyimpulkan bahwa di mata kelas menengah, liburan itu bukan “kalau mau” saja. Melainkan sudah beranjak menjadi kebutuhan “yang harus dipenuhi”. Jangan heran melihat pameran GITF yang pengunjungnya ampun-ampunan banyaknya. Sebabnya apa? Sebabnya yaitu kelas menengah kini menganggap liburan bukan lagi keinginan tapi sudah jadi kebutuhan. Berikut ini adalah analisis kami bagaimana perilaku kelas menengah saat liburan.

Tidak Takut Lagi
Dahulu, liburan ke luar negeri dinilai barang mewah. Makanya, liburan ke luar negeri dulu dinilai “menakutkan” karena menghabiskan biaya mahal dan membutuhkan rasa percaya diri atau pengetahuan untuk berani melanglang buana. Saat ini, liburan ke luar negeri telah menjadi mass luxury, di mana liburan ke luar negeri telah menjadi lumrah (mainstream).

Data Euromonitor menunjukkan perkembangan liburan orang Indonesia ke luar negeri cukup tinggi, setiap tahunnya bisa tumbuh 20%. Analoginya kira-kira, “liburan ke luar negeri saat ini mirip dengan liburan ke Bali atau Yogyakarta, jadi nggak usah takut”. Biangnya bisa ditebak, perjalanan pesawat ke luar negeri kian terjangkau dengan adanya penerbangan murah (low-cost carrier) ke destinasi wisata negara-negara tetangga seperti Singapura, Malaysia, atau Thailand.

Apalagi beragam konten berbahasa asing sudah menjamah kelas menengah. Nontonnya film berbahasa asing – meski diperkuat dengan substitute bahasa Indonesia. Musiknya lagu-lagu dari Inggris Raya atau Amerika. Jadi sebenarnya bahasa asing tidak lagi pantas disebut asing. Karena sudah menjadi keseharian. Tinggal cas-cis-cus saja apa susahnya sih di negeri orang. Yang penting modal berani dan nekat.

No-Usual Tourism
Libur itu bukan lagi sekedar ke pantai atau ke gunung. Sekarang saja mengunjungi Malaysia atau Singapura sama banyaknya dengan yang liburan ke Yogyakarta. Hebat banget. Kenapa untuk liburan harus sampai ke luar negeri? Ada banyak alasan orang Indonesia berliburan ke luar negeri, diantaranya adalah mencari pengalaman baru (wisata kuliner, belanja, wisata alam, dll), sport tourism (nonton Moto GP, melihat klub sepak bola idamannya main di stadion, ikutan lari marathon), medical tour (cek kesehatan, rawat inap, perawatan kecantikan), wisata religi (umroh), dan lainnya.

Kita ambil studi kasus yang “sport tourism”. Karena level kemampuan ekonominya meningkat, sementara knowledge-nya juga makin moncer, maka seleranya juga “naik kelas”. Tidak hanya sekedar liburan di luar negeri, tapi juga sambil nonton bola atau balap motor. Contohnya para Gooners (sebutan supporter klub sepak bola Arsenal) Indonesia pun pergi berbondong-bondong menonton klub Liga Primer Inggris itu di stadion Bukit Djalil Malasyia. Demi memenuhi hasrat kepuasan menonton idola pujaan, jarak jauh pun mereka tempuh. Kemudian ada juga pengakuan dari salah satu online travel agent yang pernah memboyong antara 50-100 orang rombongan untuk menonton moto GP.

Cari Full Benefit
Konsumen ini semakin cerdas, mampu membandingkan harga yang dibayarkan dengan benefit yang diterima. Travel package semakin menjadi sasaran empuk bagi kelas menengah. Satu harga dapat beberapa benefit sekaligus. Ibarat beli satu dapat dua. Tidak hanya terbangnya saja, tapi juga dapat paket menginap di hotel berbintang, misalnya. Referensi utama mencari paket yang murah, meriah, menarik jelas dari internet. Era internet memudahkan masyarakat Indonesia untuk melakukan perencanaan traveling. Akibatnya, banyak keputusan pembelian paket wisata dilakukan melalui agen perjalanan online.

Tumbuhnya online travel agent ini tidak lepas dari pengaruh perubahan konsumen Indonesia yakni dari dulunya kuper dan gaptek menjadi semakin well-informed dan techy. Mereka rajin mencari destinasi yang ingin dituju, mencari tahu tentang benefit produk travel yang sesuai, tiket pesawat atau kereta, tentang penginapan, tempat wisata kuliner yang unik, dan sebagainya. Semua itu dilakukannya di internet daripada tanya-tanya di kantor travel agent.

Yang paling pas buat kelas menengah itu adalah yang berformat online aggregator. Jadi daripada mengecek satu-satu agen perjalanan online, lebih baik cukup buka satu website yang mengkomparasikan satu paket travel dengan paket yang lain. Format ini semakin menjadi tren karena seiring dengan karakteristik konsumen yang getol mencari-cari (searching) value yang terbaik.

Tiga perilaku kelas menengah dalam berlibur – travelling – di atas dapat menjadi petunjuk bagi anda yang membidik kelas menengah sebagai target konsumen. Kuncinya ada di koneksi sosial yang tinggi, knowledge yang juga relatif tinggi, serta daya beli yang oke. Tinggal utak-atik taktik pemasaran, maka anda akan mendapat gurihnya pasar kelas menengah. Apalagi ke depan, jumlah kelas menengah akan meningkat tajam. Maka tentu saja, anda tidak boleh terlambat apalagi ketinggalan!

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s