Segmenting-Targeting-Positioning


Salah satu yang mencirikan ilmu manajemen sebagai ilmu pengelolaan adalah bagaimana meningkatkan efisiensi dalam proses. Salah satu yang biasa didengung-dengungkan adalah fokus pada apa yang dilakukan saja. Contohnya perusahaan distribusi seperti PT.Tigaraksa Satria. Agar bisa mengembangkan usaha distribusi produknya, perusahaan ini akhirnya memutuskan untuk melepas salah satu Strategic Business Unit-nya, yang berupa produksi barang. Tujuannya jelas, supaya bisa berkembang lebih besar, perusahaan ini memilih fokus dalam proses yang dilakukannya.

Pindah ke topik marketing. Agar fokus dalam membidik target pasar yang diinginkan, muncul konsep Segmentation, Targeting and Positioning yang biasa disebut STP. Konsep ini digunakan oleh para perusahaan untuk meningkatkan volume penjualan, terutama dengan cara memunculkan customer loyalty dari pasar yang ditargetkan. Sekali lagi, hanya dari pasar yang ditargetkan.

Segmentation adalah proses mengkelompok-kelompokkan pasar yang besar ke dalam bagian-bagian lebih kecil. Dimana, setiap bagian pasar tersebut, yang dapat kita sebut sebagai target pasar, memiliki ciri khas tersendiri, sebagai identitas bagian pasar tersebut. Contohnya, kita bicara tentang pasar yang berukuran besar seperti pasar susu. Di dalamnya terdapat pasar-pasar yang lebih kecil lagi seperti: pasar susu bayi, pasar susu balita, dan pasar susu kalsium. Dan setiap kategori target pasar ini, memiliki karakteristiknya masing-masing.

Targeting adalah proses memilih target pasar, dari kategori-kategori target pasar yang sudah ada. Tahap ini relatif lebih mudah, karena dari data yang sudah ditemukan tentang pembagian pasar yang ada dalam tahap segmentation, kemudian diikuti besarnya nilai pasar tersebut (ada yang menyebut sebagai besar “kue pasar”) dalam mata uang rupiah misalkan, selanjutnya tinggal dilakukan pemilihan saja. Pemilihan target pasar didasarkan pada apa, itu tergantung strategi perusahaan.

Positioning adalah pertempuran untuk merebut sebuah kavling di benak konsumen. Hal ini penting dilakukan, karena bisnis bisa tidak jalan ketika, perusahaan anda dan perusahaan kompetitor membagi-bagi pasar ke dalam segmen-segmen yang sama, kemudian memilih target pasar yang sama, tapi perusahaan anda tidak membedakan diri dengan kompetitor. Keadaan terburuk yang bisa terjadi adalah, pangsa pasar kita akan digerus oleh kompetitor yang lebih mampu menempatkan produknya di dalam benak konsumen dengan lebih baik dibanding kita.

Contoh paling sederhana adalah dua sabun dari unilever : lifebuoy dan lux. sama-sama sabun, tetapi menempati positioning yang berbeda di benak konsumen : yang satu sabun kesehatan untuk keluarga, yang satunya sabun kecantikan untuk wanita.

Bagaimana kita dapat menancapkan positioning produk/jasa kita, dapat kita awali dengan menganalisis lebih lanjut karakteristik target pasar, yang sudah kita ketahui sejak tahap segmenting. Kita tentu dapat memperkirakan aktivitas-aktivitas target pasar kita apa saja, dimana biasanya mereka berada, apa saja media yang dapat menjangkau mereka, dan seterusnya dan seterusnya.

Kemudian kita beranjak ke bagaimana positioning strategy yang bisa kita lakukan. Pertama, merancang marketing mix yang tepat, yaitu mencakup product, price, place, and promotion (4Ps), yang krira-kira akan mewakili positioning yang dikehendaki. Selanjutnya, dalam promosi yang kita lakukan, harus memuat pernyataan manfaat produk/jasa untuk konsumen. Dan pernyataan ini harus cukup kuat untuk menciptakan pembelian, serta merupakan sesuatu yang unik, seakan-akan belum pernah ada di dunia periklanan sebelumnya. Pernyataan ini dapat berupa positioning statement saja yang digaungkan di internal tim pemasaran, atau bisa berupa tagline yang diketahui oleh calon maupu existing target market.

Konsep segmenting-targeting-positioning adalah konsep manajemen pemasaran yang memfokuskan produk/jasa kita untuk target pasar tertentu, dengan pola komunikasi promosi yang juga tertentu. Mudah-mudahan sedikit penjelasan di atas dapat bermanfaat bagi anda dalam memasarkan produk anda.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s